Tiga Bunda

32 komentar
Bismillahirrahmannirrahiim...

Maret ini memang luar biasa ya... Banyak sekali teman-teman yang berbahagia di bulan maret ini. Aku sendiri pun tengah merasakan kebahagiaan yang tak kalah serunya. Maka aku ingin membagi kebahagiaanku dengan ikut berpartisipasi dalam GA Syukuran Rame-Rame, dimana ketentuannya adalah, kita diminta untuk menceritakan tentang makna TIGA dalam hidup kita.

Berbicara tentang TIGA, pikiranku langsung tertuju pada TIGA sosok wanita yang amat berperan dalam hidupku. TIGA wanita itu begitu hangat memelukku, menyayangiku hingga membuatku menjadi seperti sekarang ini.



SATU dari TIGA

Almarhumah ibunda Endang Mintarsih.

Ibu yang melahirkan aku. Dari cinta ibu aku hadir ke dunia dan tumbuh. Aku anak perempuan satu-satunya, namun tak pernah dimanja. Dalam arti, ibu menyayangi aku dengan tetap mengajarkan kepadaku pekerjaan rumah dan tanggung jawab. Mulai aku SMP, aku ingat sekali, si mbak (asisten rumah) tidak diijinkan membereskan kamarku karena ibu mau mengajarkan aku tanggung jawab atas kamarku sendiri. Mau berantakan atau rapi, adalah tanggung jawabku.

Ibu yang mengenalkan bumbu-bumbu dapur padaku. Diajari aku bagaimana mengenali bedanya lengkuas, jahe, kencur, kunyit, merica, ketumbar, dan lain-lain. Belanja di pasar tradisional sudah harus bisa aku kerjakan sendiri sejak SMP.

Apa yang aku bisa sekarang ini sudah pasti tak lepas dari didikan ibunda tercinta. Ada nasehat ibu yang masih membekas sampai sekarang, dimana nasehat itu sering memacu semangatku untuk melawan diri sendiri.
Kamu anak pintar. Kamu punya potensi. Kalau kamu sungguh-sungguh, kamu akan menjadi sesuatu. Jangan mau dikuasai oleh rasa malas. Bangun...! Kerjakan sesuatu.

Beliau adalah sosok yang tegas, keras, tegar, sabar, ulet. Kehadirannya sering menjadi problem solving bagi masalah yang tengah dihadapi oleh keluarga, saudara, teman. Nasehat-nasehatnya lebih hebat dari psikolog manapun. Merengkuh, memeluk, membelai. Ketegasannya selalu ditunjukkan dengan memegang komitmen akan sesuatu yang sudah diputuskannya.

Beliau adalah seorang ibu yang begitu perhatian kepada anak-anaknya. Amat mengenal sifat dan tahu bagaimana harus bersikap dengan berbeda kepada anak yang satu ke anak yang lain. Adil yang menjadi konsepnya selalu bisa diterima olehku dan saudara-saudaraku.

DUA dari TIGA

Ibu Sriatun

Meskipun beliau bukanlah ibu yang melahirkan aku, tapi kasih sayang beliau tak kurang kepadaku dan tiga saudaraku. Ibu Atun amat santun dalam bersikap. Menerima aku dan ketiga saudara laki-lakiku dengan pelukan hangatnya. Menyatukan kami dengan ketiga anak yang dilahirkannya. Membawa kerukunan sehingga kami sekarang begitu erat dalam tujuh persaudaraan.

Beliau kini mendampingi bapak dengan sabar dan ikhlas. Justru mengajari bapak bagaimana menerima hidup dengan lebih tenang. Nasehat sederhana yang selalu dilakukan dengan memberi contoh. Kadang bahkan tanpa bicara, hanya mengerjakan sesuatu yang akhirnya membuat kami mengerti apa maksudnya, dan kemudian mengikutinya.

Perhatian beliau tak perlu diragukan. Anak-anakku begitu dekat dengan beliau, terutama Fanni. Kolokan sekali Fanni kalau didekat eyangnya itu. Begitupun dengan anak-anakku yang lain. Kalau mereka liburan ke Yogya, bisa bertubi-tubi perhatian ibu Atun kepada mereka.

Ibu Atun pintar membuat jajanan. Dari tangannya aku belajar membuat camilan untuk anak-anak. Semangat sekali kalau sedang mengajari. Dulu, sebelum berkumpul bersama kami, ibu berjualan jajanan seperti donat, panada, klepon, dadar gulung, resoles dan lain-lain.

TIGA dari TIGA

Ibu Sulastri

Beliau adalah ibu mertuaku. Kasih sayangnya tak kalah  dari kedua ibuku. Ibu kandungku sudah meninggal, ibu Atun jauh di Yogya, maka ibu mertualah yang aku datangi manakala aku merindukan sosok ibu. Kami bisa akrab bicara apa saja. Dari sekedar bercanda sampai masalah keluarga. Bukan.. bukan mengeluhkan urusan rumah tanggaku pada beliau. Tapi masalah keluarga yang memang membutuhkan diskusi untuk penyelesaiannya.

Dari beliau aku belajar kebersahajaan. Bagaimana menerima segala rasa yang hadir dalam hidup kita. Terimalah hidup apa adanya. Maksudnya, kita tidak perlu gelisah akan apa-apa yang tidak ada ditangan kita.  Karena hal itu hanya akan menimbulkan ketidakpuasan dalam hidup yang kemudian membuat kita tidak bahagia.

Cara beliau memuliakan tamu yang datang ke rumahnya, sering membuatku takjub. Aku kadang berkata, semua orang yang datang ke rumah ibu, pasti pulang dengan perut kenyang. Hehehe... Tidak cuma perhatian pada suguhan sebetulnya. Tapi juga pada ramahnya sambutan dan hangatnya suasana yang diciptakan.

Dari didikan ibu mertua ini, aku bisa mendapat seorang suami yang sabar dan baik. Aku yang menikmati hasil dari jerih payahnya mendidik anak laki-lakinya itu. Maka rasanya amat pantas, kalau aku mencintai ibu mertuaku layaknya ibu kandungku dan ibu Atun.

******

POSTINGAN PENUH RASA SYUKUR INI UNTUK MEMERIAHKAN SYUKURAN RAME RAME MAMA CALVIN, LITTLE DIJA DAN ACACICU





32 komentar:

  1. Beruntungnya dirimu mba, dianugerahi tiga ibu yang begitu luar biasa. Alhamdulillah. :)

    Sukses untuk ngontesnya, mbak Nik! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... Contoh dari mereka membuat aku ingin selalu membelai anak-anakku mbak...

      Makasih supportnya... :)

      Hapus
  2. 3 ibu yg sangat berharga buat mba ya.... berbahagialah.... :)

    BalasHapus
  3. Aku juga ngerasa gitu mbak, alhamdulillah punya mertua sayang mantunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senang mendengarnya Noorma. Semoga ibunda2 kita selalu dalam lindungan Allah.

      Hapus
  4. terang aja Bunda Lahfy hebat, lah udah ditempat di akademi kehidupan oleh tiga dosen wanita yang hebat tuh..

    sukses GA-nya ya Bun..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...hebat? Allah yang hebat mas Lozz... Maha Sempurna dengan ciptaanNya.

      Makasih ya...

      Hapus
  5. subhanallah walhamdulllah..bahagia sekali ya mba, d kelilingi wanita-wanita yang luar biasa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... bersyukur sekali pada Allah atas anugrahNya.

      Hapus
  6. Dari ibu hebat akan menjadikan anak-anaknya hebat juga kaya mbak Niken . Terima kasih sudah ikut berpartisipasi ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sudah tercatat sebagai peserta :)
      Makasih mbak Lidya.

      Hapus
  7. ibu ibu yang hebat...
    beruntung sekali memiliki mereka bertiga yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak Elsa... Bersyukur sekali atas karunia ini.

      Hapus
  8. Sepakat sama Mbak Lidya sama Mbak Elsa...Beliau Ibu2 yang hebat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga hal-hal positif dari mereka mampu saya ambil hikmahnya. Makasih mbak Lies.

      Hapus
  9. alhamdulillah, satu orang saja ibu yang sangat berperan dalam kehidupan kita sudah selayaknya kita bersyukur pada-NYA, tapi ini ada tiga orang ibu yang punya pengaruh besar dalam kehidupan Mbak Niken, tentunya lebih bersyukur lagi ya....luarbiasa :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak Hari... Mensyukuri sekali pemberian Allah ini. Bimbingan mereka memang terasa sekali dalam kehidupan saya.

      Hapus
  10. nasehat ibunda mbak niken sungguh menggugah..
    jangan mau dikalahkan oleh rasa malas
    #tertohok langsung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... saya juga masih tertohok sampai sekarang..:)

      Hapus
  11. Sukses untuk kontesnya Bunda Lahfy

    BalasHapus
  12. Tiga bunda yang hebat ya mbak, menginspirasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah andai mereka bisa menginspirasi.. :)

      Hapus
  13. salam
    3 bunda yg luhur hatinya..syurga itu di bawah telapak kaki ibu.

    Salam kenal dari tirana aduka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali.
      Trimakasih ya...:)

      Hapus
  14. kunjungan perdana..
    blog dan tutornya sangat menarik..
    ditunggu ya folbacknya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segera kunjungan balasan...
      Makasih kunjungannya.

      Hapus
  15. saya selalu berkunjung ke blog anda, tap knpa anda tidak pernah bekunjung balik di blog saya :(( . ga adil gong :(( . pokonya saya tunggu di blog sya yang masih baru :)

    BalasHapus
  16. Mbak Niken, terima kasih atas partisipasinya di acara sederhana bertajuk SYUKURAN RAME-RAME.

    Penjuriannya sederhana saja, terdiri atas tiga tahap:

    1. Kesesuaian dengan tema (dan memenuhi persyaratan GA)
    2. Diksi dan penulisan
    3. Imajinasi (sudut pandang, dll)

    Pengumuman pemenang akan dilaksanakan pada 1 April 2013

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... dengan kriteria seperti itu, apakah tulisan ini termasuk ya...? Semoga saja deh...

      Selamat ya mas Hakim, semoga sukses selalu.

      Hapus

Tulislah Komentar Anda Dengan Santun