Taman Bungkul Yang Rindang

51 komentar
Pukul 15.30..

Entah sudah berapa kali aku melihat jam pada hapeku. Gelisah rasanya menanti detik berganti menit. Begini rasanya menunggu. Kalau kau lihat bahasa tubuh gelisahku, pasti kautakkan tega melakukan ini semua padaku. Pikiranku mulai liar tak tertahan. Kelebatan-kelebatan buruk melintas sebagai hasil dari bisikan sisi negatif hatiku. Kutepis. Kau takkan ingkar, begitu pembelaanku. Tanganku merogoh ke dalam tas. Aku baca lagi surat cinta darimu seolah ingin memastikan bahwa aku tak salah berada di Taman Bungkul ini. Surat singkat, tapi buatku isinya lebih panjang dari Sungai Nil, dan isinya lebih indah dari pada panorama pantai manapun.
“Dik Tiur sayang, maafkan atas kesibukanku hingga tak sempat menemuimu. Sebetulnya mas sudah amat merindukanmu. Bisakah kau temui aku di Taman Bungkul jalan Darmo jam 3 sore hari Kamis? Kebetulan aku ada rute ke sana. Ada sesuatu yang ingin aku persembahkan untukmu.”

Surabaya begitu panas siang itu, tapi tak menyurutkan niatku sedikitpun untuk menuju Taman Bungkul. Aku sempatkan mampir di sebuah mini market untuk membeli minuman kesukaan mas Pur. Membayangkan berada di taman rindang dan asri itu bersama mas Pur yang gagahnya seperti Kapten Bhirawa atasan bapakku, rasanya membuatku damai sekali. Meskipun aku penasaran dengan sesuatu yang ingin mas Pur berikan buatku, namun bukan itu penyebab perasaan berdebar-debar ini hadir. Semua rasa ini hanya satu kata yang bisa mewakiliku. R i n d u.

Nah..nah.. itu dia. Oh, akhirnya pria yang aku rindukan datang juga. Dia memakai kaos berwarna biru laut. Hmmm, tampannya...! Dari kejauhan mas Pur melambaikan tangan padaku. Akupun berlari menghampirinya. Kuberi senyuman termanis yang aku punya. Kemudian aku membantunya mendorong gerobaknya ke bawah pohon rindang. Kami kemudian duduk di bangku taman dekat gerobak mas Pur.

“Kau tau apa yang ingin aku persembahkan untukmu?”

“Apapun mas, kalau kau yang membuatnya, aku pasti suka.”

“Aku punya resep Tahu Tek baru yang spesial. Aku buatkan ya, kau suka yang pedas, kan?”

Aku tersenyum mengiyakan. Lalu mas Pur dengan cekatan menyiapkan seporsi Tahu Tek pedas dengan resep spesialnya, buatku. Duuuh, kerennya pacarku waktu mengulek-ulek bumbunya. Di saat yang sama, dari kiri dan kanan mulai berdatangan orang memesan tahu tek kepada mas Pur.






51 komentar:

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Kontes Flash Fiction Senandung Cinta.

    Ikuti juga Kontes Unggulan Blog Review Saling Berhadapan di BlogCamp (http://abdulcholik.com)

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sudah tercatat. Nunggu pengumuman sambil makan Tahu Tek.

      Hapus
  2. taman bungkul emang paling top dari sekian banyak taman yang lain, pokonya enakeun pisan lah. apalagi kalo malem jadi surganya street food, hihih..
    #efekSoreHariBelumMakan, ^_^

    sukses buat GA nya mba niken,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. saya belum pernah ke sana kok mbak Damae. Cuma pernah dikirimi foto sama teman waktu dia sedang di taman itu. Boro2 Taman Bungkul, Surabayanya aja belum pernah menginjak :D

      Hapus
  3. wah... Keren n lucu juga... :)
    Seru kayanya.. Tu pacaran plus gelar dagangan..

    good lukc mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, lumayan disuruh bantu cuci piring :)

      Hapus
    2. terus... Bisa bagi2 pendapatan... Hahah

      Hapus
    3. Eiiit, kalau itu ntar dulu.. ups

      Hapus
  4. seru nih, bisa bagi2 ya hasil ya bun..cerita bagus, sukses kontesnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan bagi hasil Tia, tapi bagi kerjaan :D

      Hapus
  5. Jangan lupa tahu teknya di bagi ke devon yang pedes ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat Devon ntar bunda masakin khusus deh :)

      Hapus
  6. Ah Mas Pur ini. Bikin perutku semakin lapar.

    Aku beli satu piring ya Mas Pur.

    Kalau Mas Pur bersediamari kubantu nguleknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, mas Jaswan kalau ngulek keren juga kali :D

      Hapus
  7. duh...aku malah jd kepengen nyicip tahu tek Bun hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong mbak Orin. Saya juga belum pernah. hahhaaa

      Hapus
  8. Wow, mau dunk Mbak, minta buatkan satu untukku yaaa. Laper nih. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... jadi malu sama mbak Alaika. Asal buat aja nih mbak Al.

      Hapus
  9. Wahhh. Romantis banget ceritanya, mbaaa :")

    BalasHapus
  10. jadi kepengen makan tahu tek surabaya, enak mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak Lianny... mau juga. Kapan ya bisa ke surabaya?

      Hapus
  11. Wah seromantis itu jika sedang jatuh cinta

    Apapun mau, asal didengan cinta...huaaa, aku kepingin ikutan tapi angka-angka masih melintas dengan kemacetannya...

    Sukses ya Bunda

    Salam
    Astin

    BalasHapus
  12. lucu abis nih mbak.......mudah2an sukses GAnya, ntar ganti aku ikut GAnya mbak Niken

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. lucu ya.

      Ditunggu ya tulisannya.

      Hapus
  13. Saya belum pernah melihat kota Surabaya. Setiap ke sana cuma di dalam bandara saja, lagi transit pesawat :(
    Semoga sukses untuk GA-nya, Bunda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga belum pernah mak. Pengen kapan2 ke sana.

      Hapus
  14. Taman Bungkul itu luar biasa, agak kontras sebenarnya, tapi ya itu tadi.. luar biasa.. unik.. uniknya: di taman bungkul itu ramai orang pacaran, dan di dalam taman bungkul juga ramai orang berziarah ke makam mbah bungkul.. di bungkul itu ada sepasang pemuda pemudi bermesraan, tak luput juga pemuda pemuda bermesraan (maho) :p :D , di bungkul banyak orang jualan makanan (kuliner), tp tdk ada satupun yg memiliki cita rasa tinggi.. hanya satu yg selalu berkesan di taman bungkul, yakni nikmatnya ngopi di bawah pohon beringin ;) aku rindu surabaya, rindu taman bungkul, rindu ngopi disana bersama mantan pacarku yg skrg jd suamiku :)

    sukses utk GA-nya..

    BalasHapus
  15. Bwahahaha... Saya ngakak abis membaca endingnya, Mbak.. Keren sangat.. Gak nyangka.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.. seneng juga bisa buat Uda Vison ngakak.

      Hapus
  16. Wah, jadi makin jelas tentang Taman Bungkul. Makasih bunda Uswah. Saya cuma tau ttg taman ini dr bbm seorang sahabat yg sdg disana. Dia kirim foto. Saya liat tamannya rindang dan asri. Krn syarat FF ini menyebut surabaya, sy jd ingat ttg taman itu. Maka jadilah FF ini. "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaah, ini jawaban komen buat Bunda Uswah kenapa turun ke bawah.

      Hapus
  17. taman bungkul klo siang panas abis mbaaaakkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masak siiih? Bawa payung ah kalo ke sana :D

      Hapus
  18. Sukses buat GAnyta mbak. Aku suka endingnya yang manis dan romantis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ending romantis karena ulekan ya. hihihi

      Hapus
  19. Paling enak makan Tahu Tek di bundaran taman Bungkul ^^
    Saya juga kuliah di sby Mbak.. jadi tahu nih ^^

    BalasHapus
  20. huhuhu bun ajarin dong bikin fiksi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah.. kok minta ajarin sama aku sih mbak Lidya. Ada yg lbh jago tuh.

      Hapus
  21. Wah kayak gini kok mo ngelawan kontestan lain? Jelas-jelas ceritanya lebih dari empat paragraf. Wakakaka. Kamu ketahuan,.....

    BalasHapus
  22. Taman Bungkul baru hanya lihat sekilas Bun....

    Ceritanya ngagetkan di bagian dibuatin Tahu Tek :)
    Sukses ya Bun....

    Akhirnya bisa koment juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... cuma rasanya menyebutkan gerobaknya yg kecepetan ya. kurang twist

      Hapus
  23. enake tahu tek ikuuu :* nyamnyam

    BalasHapus

Tulislah Komentar Anda Dengan Santun